$type=carousel$sn=0$cols=4$va=0$count=5$show=home

10 Tahun Terlantar. Kini Gor Mini Berubah Nama Menjadi GSB | Hasil Tangan Dingin Walikota Bima Bersama Mulyono

Sekitar sepuluh tahun lalu, Pemerintah Kota (Pemkot) Bima mengalokasikan anggaran untuk pembangunan Gor Mini di Wilayah Rabangodu, atau tepa...

Sekitar sepuluh tahun lalu, Pemerintah Kota (Pemkot) Bima mengalokasikan anggaran untuk pembangunan Gor Mini di Wilayah Rabangodu, atau tepatnya di bagian selatan Kantor Dikpora Kota Bima. Namun sayang, bukannya diselesaikan pembangunan gor tersebut, melainkan dibiarkan terlantar, dan di Tahun Anggaran 2017 sekarang baru dialokasikan kembali anggaran senilai Rp.5Milyar. Alhasil, dengan anggaran itu, kini Kini gedung Gor Mini yang dirubah namanya menjadi Gedung Seni dan Budaya (GSB) itu telah berdiri megah, hasil tangan dingin Walikota Bima, HM Qurais H.Abidin bersama pengusaya muda Bima selaku kontraktor proyek, Mulyono alias Baba Nge.

HM Qurais H.Abidin

DINAS Pendidikan Olaharga dan Kebudayaan adalah dinas yang bertanggungjawab sepenuhnya pada pembangunan GSB tersebut. Dimana, Tahun ini Dikbud Kota Bima menggelontorkan anggaran sebesar Rp 4,9 miliar untuk membenahi gedung tersebut. Dana tersebut bersumber dari APBD Kota Bima.

Untuk mempermak Gedung yang sekitar 10 tahun mangkrak. PT. Putra Lintas Raya dipercaya sebagai kontraktor pelaksana. Dengan perbaikan gedung tersebut, warga Kelurahan Rabangodu Utara dan sekitarnya bakal memiliki gedung termegah. Tidak kalah dengan Paruga Na’e Convention Hall Manggemaci.

Menurut Direktur PT Putra Lintas Raya, Mulyono, GSB lebih luas dibanding Paruga Na’e. Dengan diameter 38 meter. Memiliki ruangan di bagian belakang. Sehingga, ketika ada acara pernikahan, pengantin tidak masuk dari arah depan, tetapi dari belakang.

Pria yang akrab disapa Baba Nge ini menjelaskan, rangka atap GSB menggunakan konstruksi baja WF dengan berat 32 ton. Dengan atap Asphalt Butemen, menggunakan lapisan underlayer. Konstruksi atap seperti ini baru pertama digunakan di Kota Bima. ‘’Atap ini cukup kuat dan tahan lama. Selain menggunakan rangka baja, atapnya ada tiga lapis,’’ bebernya.

Diakui, untuk memperbaiki gedung yang sekian lama mangkrak dibutuhkan ketelitian. Supaya gedung benar-benar kuat. Apalagi kata Baba Nge, pembangunan GOR mini awalnya dilakukan secara swakelola. Sehingga kolom tiang banyak tidak simetris. Tembok tidak rata.

‘’Karena kita melanjutkan bangunan yang sudah ada. Banyak kesulitan dibanding bangunan baru,’’ gambarnya.

Malah akunya, di sekliling kolom tiang harus digali sedalam 1,5 meter, agar bisa dibungkus dengan plester setebal 10 cm setiap sisi. Karena kolom tiang yang ada, dikhawatirkan tidak kuat menyangga beban bangunan maupun atap seberat 32 ton.

Kendati demikian, Baba Nge optimis perbaikan GSB dapat dituntaskan hingga Desember mendatang. Karena pekerjaan mayor sudah selesai, tinggal pekerjaan minor. ‘’Saat ini sudah 90 persen, tinggal finishing,’’ katanya.

Sementara Kepala Dinas Dikbud Kota Bima, Alwi Yasin MAP mengaku, perubahan nama gedung dari GOR Mini menjadi GSB, karena luas bangunan tidak layak sebagai GOR. Sehingga didesain untuk kebutuhan public. Terutama untuk kegiatan seni dan budaya, sesuai bidang yang ditangani Dikbud, yakni pendidikan dan kebudayaan.

‘’Perbaikan gedung ini sangat diapresiasi warga sekitar. Apalagi gedung ini sekian tahun mangkrak, kini dipermak menjadi gedung megah,’’ katanya ditemui di GSB, kemarin. Sesuai rancangan Dibud, GSB tidak hanya didesain untuk memenuhi kebutuhan masyarakat sekitar. Tapi juga sebagai tempat rekreasi bagi warga Kota Bima. Karena nanti, di halaman GSB akan dibangun running track, jogging area dan taman. (KS-R01-ADV)

COMMENTS

BLOGGER
Nama

Featured,1368,Hukum Kriminal,1871,Kesehatan,279,Korupsi,619,Olahraga,149,Opini,50,Pemerintahan,1363,Pendidikan,716,Politik,1067,Sosial Ekonomi,2373,
ltr
item
Koran Stabilitas: 10 Tahun Terlantar. Kini Gor Mini Berubah Nama Menjadi GSB | Hasil Tangan Dingin Walikota Bima Bersama Mulyono
10 Tahun Terlantar. Kini Gor Mini Berubah Nama Menjadi GSB | Hasil Tangan Dingin Walikota Bima Bersama Mulyono
https://3.bp.blogspot.com/-t-i7cHnO7n4/U5rxFsQAzeI/AAAAAAAAAEw/_RNogKGScTwhdw3wiNc0aOq2vay23THZgCPcB/s640/HM.Qurais%2BH%2B%25283%2529.JPG
https://3.bp.blogspot.com/-t-i7cHnO7n4/U5rxFsQAzeI/AAAAAAAAAEw/_RNogKGScTwhdw3wiNc0aOq2vay23THZgCPcB/s72-c/HM.Qurais%2BH%2B%25283%2529.JPG
Koran Stabilitas
https://www.koranstabilitas.com/2017/11/10-tahun-terlantar-kini-gor-mini.html
https://www.koranstabilitas.com/
https://www.koranstabilitas.com/
https://www.koranstabilitas.com/2017/11/10-tahun-terlantar-kini-gor-mini.html
true
8582696224840651461
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy