$type=carousel$sn=0$cols=4$va=0$count=5$show=home

Penolakan Naskah Artikel Opini, Bukanlah Masalah Kualitas

Oleh Usman D.Ganggang *) Artikel opini biasanya berisi : sajian hal – hal yang aktual. Misalnya, opini terkait dengan Perpu Pemil...

Oleh Usman D.Ganggang *)


Artikel opini biasanya berisi : sajian hal – hal yang aktual. Misalnya, opini terkait dengan Perpu Pemilu yang sedang hangat belakangan ini. Atau juga masalah kearifan local yang oleh pendukungnya sudah mulai ditinggalkan sementara banyak nilai positif di dalamnya. Tentu , banyak pendapat di sana, ada yang setuju dan ada pula yang tidak setuju. Nah, kalau sudah berhadapan dengan dua pilihan tersebut, pastilah pembaca berusaha mencermatinya, melalui proses memilah untuk memilih, pendapat mana yang diikuti, dan pendapat mana pula yang tidak perlu diterima. Itu artinya, opini yang dikirim ke redaksi sejatinya harus aktual

Disadari, seorang penulis opini, selalu memperhatikan hal-hal: Pertama: topik, merupakan tempat mengacu atau tempat berangkat. Selain itu, hadirkan tema , pokok persoalan yang ada terkait dengan topic, kemudian, boleh jadi disusun pula kerangkanya sebagai pedoman untuk mengatur alur berpikir. Dengan demikian, ketika karangan disusun, maka dapatlah dipastikan bahwa sebagian dari karangan tersebut selesai dibuat.

Kedua, sajiannya harus menarik sehingga enak dibaca oleh pembaca. Bagaimanapun juga, sebuah tulisan dapat dianalogikan dengan pemasak. Biasanya seorang pemasak yang baik, tentu dia tahu bahwa masakan yang dimasak harus enak dimakan oleh para tamu. Karena itu, seorang pemasak harus tahu, menu-menu masakannya. Sehingga, kita mengenal, ada masakan Padang, masakan Makasar, Masakan Bima, dll, yang ada di sekitar kita. Begitu pula dengan artikel yang dikirim ke redaksi, tentulah penulisnya sudah memiliki seperangkat ilmu terkait dengan artikel opini.

Ketiga, isi artikel harus memperhatikan aktualitasnya . Paling kurang seorang pembaca akan membaca tulisan kita, kalau isinya, bukanlah tulisan yang basi atau kedaluwarsa. Oleh karena itu, seorang penulis harus, memperhatikan keaktualitasan tulisan. Selanjutnya, keempat, bahasa yang digunakan harus bahasa yang segar, hidup, tanpa harus meninggalkan makna yang terkandung di dalamnya.
Sementara Amruddin Zuhri dalam bukunya berjudul Sukses Menjadi Penulis Independen, (2008: 69-70) menolak pendapat bahawa ditolaknya artikel opini seseorang bukan lantaran tidak berkualitas. Dia berkeyakinan bahwa seorang penulis opini sudah memahami hal-hal yang terkait dengan naskah opini. Hanya saja kurang memperhatikan hal-hal sebagai berikut: Pertama, boleh jadi naskah opini tidak sesuai dengan pangsa pasar. “Banyak naskah yang berkualitas, tetapi karena dinilai tidak sejalan dengan pasar, redaktur tidak bisa diterbitkan “, tulisnya.

Kedua, Naskah yang dikirim kalah prioritas. Standar kualitas opini sudah bagus, namun karena redaksi memiliki prioritas lain, akhirnya naskah yang dikirim , tidak dapat diterbitkan atau terpkasa ditolak. Ketiga, Target naskah opini sudah penuh. Sebuah media, biasanya mempunyai kapasitas atau target tertentu dalam menerbitkan naskah. Jika kapasitas penerbitan sudah penuh maka redaksi akan selektif dalam memilih naskah untuk diterbitkan.Akhirnya, naskah yang sebenarnya cukup bagus tidak bisa diterbitkan.

Keempat, masalah non- teknis. Bisa jadi juga naskah yang dikirim tidak bisa diterbitkan karena masalah-masalah yang tidak ada hubungannya dengan tulisan, seperti misalnya naskah tidak diterima karena masalah tertentu. Atau lupa diperiksa oleh redaktur, karena naskah yang diterima redaktur begitu banyak.

Dengan demikian, jika suatu saat naskh Anda ditolak redaksi jangan sekali-sekali langsung membuang naskha tersebut. Cobalah melakukan perbaikan dan sesudah itu dikirim kembalike redaksi. Iya kuatkan mental Anda, selamat berjuang. Bagaimanapun juga, naskah opini Anda , sangat dibutuhkan oleh pembaca setia sebuah media.*)

COMMENTS

BLOGGER
Nama

Featured,1386,Hukum Kriminal,1872,Kesehatan,281,Korupsi,621,Olahraga,149,Opini,50,Pemerintahan,1367,Pendidikan,717,Politik,1078,Sosial Ekonomi,2377,
ltr
item
Koran Stabilitas: Penolakan Naskah Artikel Opini, Bukanlah Masalah Kualitas
Penolakan Naskah Artikel Opini, Bukanlah Masalah Kualitas
https://2.bp.blogspot.com/-0Fv6xsmcofk/W128sQbrOvI/AAAAAAAAF8c/Ksz5qIkX2tcFMNOsaLRcSvvxPPLHN6flACLcBGAs/s320/Usman%2Bd%2Bganggang.jpg
https://2.bp.blogspot.com/-0Fv6xsmcofk/W128sQbrOvI/AAAAAAAAF8c/Ksz5qIkX2tcFMNOsaLRcSvvxPPLHN6flACLcBGAs/s72-c/Usman%2Bd%2Bganggang.jpg
Koran Stabilitas
https://www.koranstabilitas.com/2018/07/penolakan-naskah-artikel-opini-bukanlah.html
https://www.koranstabilitas.com/
https://www.koranstabilitas.com/
https://www.koranstabilitas.com/2018/07/penolakan-naskah-artikel-opini-bukanlah.html
true
8582696224840651461
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy